LIMA “BENDA” SYURGA YANG MASIH BERADA DI BUMI SEHINGGA HARI INI

SIFAT SYURGA

Syurga menjadi tempat terindah yang ingin dituju setiap manusia. Di dalamnya ada kenikmatan yang tidak pernah dapat dibayangkan oleh kita. Manusia sepatutnya berlumba-lumba supaya boleh ditempatkan di sana dengan melakukan apa yang diperintahkan oleh Allah.

Memang, syurga saat ini masih menjadi misteri Illahi. Namun Nabi Muhammad SAW ada menggambarkan bagaimana indahnya tempat ini. Ada istana yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya, bidadari yang cantiknya tiada tara, buah-buahan yang boleh dipetik bila-bila saja, sungai, serta batuan indah lainnya.

Tapi tahukah kita bahawa masih ada benda-benda dari syurga yang keberadaannya sampai ke bumi kita dan masih ada di sini?

1. HAJAR ASWAD

Hajar Aswad sangat dikenali bagi umat Islam. Batu hitam yang berada di salah satu sisi Kabbah ini dipercaya berasal dari syurga. Berdasarkan hadis, Hajar Aswad dibawa oleh Malaikat Jibril dan diserahkan kepada Nabi Ismail AS dan Ibrahim AS sewaktu membina Kabbah.

Dari Abdullah bin Amru berkata, “Malaikat Jibril telah membawa Hajar Aswad dari syurga lalu meletakkannya di tempat yang kamu lihat sekarang ini. Kamu tetap akan berada dalam kebaikan selama Hajar Aswad itu ada. Nikmatilah batu itu selama kamu masih mampu menikmatinya. Kerana akan tiba saat di mana Jibril datang kembali untuk membawa batu tersebut ke tempat asalnya semula. (HR Al-Azraqy).

Rasulullah SAW bersabda “Hajar Aswad turun dari syurga, batu tersebut begitu putih, lebih putih dari pada susu. Dosa manusialah yang membuat batu tersebut menjadi hitam”. (H.R. Tirmidzi 877).

“Hajar aswad adalah batu dari syurga. Batu tersebut lebih putih dari salju. Dosa orang-orang musyriklah yang membuatnya menjadi hitam.” (HR. Ahmad 1: 307)

2. KAYU GAHARU

Kayu Gaharu juga dipercayai menjadi salah satu benda yang berasal dari syurga. Ia banyak di hutan di Malaysia, Indonesia dan Kemboja. 

Kayu ini memecahkan rekod sebagai kayu termahal di dunia. Kayu gaharu yang mengandung gubal (resin) boleh berharga hingga puluhan ribu ringgit sekilo. 

Pohon dan kayu gaharu menjadi mahal lantaran mengandungi resin akan berbau harum dan banyak digunakan dalam industri kosmetik atau ubat-ubatan. Kayu gaharu menjadi salah satu komoditi eksport di Malaysia dan Indonesia.

Produk olahan dari kayu gaharu boleh berupa gelang, kalung dan tasbih gaharu.

Dari Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda : “Golongan penghuni syurga yang pertama kali masuk syurga adalah berbentuk rupa bulan pada malam bulan purnama, … (sampai ucapan beliau) …, nyala perdupaan (tempat membakar bahan wangian) mereka adalah gaharu, Imam Abul Yaman berkata, maksudnya adalah kayu gaharu. (HR. Imam Bukhori).

3. BATU MAQAM NABI IBRAHIM

Batu ini terletak disisi Kabbah. Dahulunya menjadi pemijak Nabi Ibrahim ketika membangun Kabbah. Ketika nabi ibrahim perlu meletakkan batu-batuan dan tanah pada tempat yang tinggi dari Kaabah maka nabi hanya cukup berdiri diatas batu maqam tersebut, sehingga batu tersebut megangkat nabi ke atas, dan ketika selesai maka ia turun pula dengan sendirinya ke bawah hingga mendekati Nabi Ismail yang berada di bawah untuk mengambil batu-batuan bangunan.

Pada batu tersebut masih tampak bekas kedua telapak kaki Nabi ibrahim. Dahulunya batu ini memancarkan cahaya putih seperti Hajar Aswad, namun Allah telah memadamkan cahayanya kerana seandainya cahaya tersebut masih ada, digabungkan dengan cahaya Batu Hajar Aswad maka akan menerangi seluruh bahagian yang ada di antara ufuk timur dan ufuk barat.

Tentang Hajar Aswad dan Maqam Ibrahim ini… Musafi bin Syaibah berkata, “Aku mendengar Abdullah bin Amru bin Ash RA berkata: ‘Aku bersaksi dengan nama Allah! (sambil meletakkan anak jarinya di telinga) aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Rukun (Hajar Aswad) dan Maqam Ibrahim adalah dua batu akik yang diturunkan dari surga yang telah Allah redupkan sinarnya, kalau seandainya tidak demikian nescaya sinarnya akan menyinari seluruh penjuru dunia dari Timur sampai ke Barat”.

4. DAUN TIN

Saat Nabi Adam AS memakan buah khuldi, maka seketika itu pula terlepaslah pakaian Nabi Adam tanpa sehelai benang pun di tubuh beliau, kemudian nabi adam pun mengambil dedaunan yang ada di syurga untuk menutupi tubuhnya kerana malu, namun dedaunan tersebut malah menjauh dari beliau. 

Akan tetapi ada satu dedaunan yang merasa sedih kepada nabi Adam iaitu daun-daun pohon Tin, kerana daun Tin tidak sanggup melihat keadaan Nabi Adam AS pada saat itu. Inilah dedaunan yang sangat berjasa bagi Nabi Adam AS sehingga daun Tin ini Allah berikan kelebihan padanya berupa buah yang manis berkhasiat tanpa berbiji.

5. CINCIN NABI SULAIMAN

Wahab bin Munabih mengatakan bahwa cincin Nabi Sulaiman AS dikenal dengan nama “Cincin taat Nabi Sulaiman” yang diciptakan Allah dari cahaya yang bersinar sangat terang yang cahayanya mengalahkan setiap cahaya berasal dari langit yang memiliki empat sisi di antara sisinya tertulis kata:

Pada sisi pertama tertulis “Laa ilaha ilallah Wahdahu laa syarikalahu Muhammadan abduhu wa rasuluhu” Ertinya : Tidak ada Tuhan selain Allah tidak ada sekutu baginya, Muhammad adalah hamba dan rasulnya.

Pada sisi kedua tertulis “Allahumma malikal mulki tu’til mulka man tasya wa tanzi’ul mulka man tasya wa tu’izu man tasya wa tuzilu man tasya” Ertinya: Wahai Allah raja yang memiliki kerajaan, engkau berikan kekuasaan kepada yang engkau kehendaki dan engkau hinakan orang yang engkau kehendaki ”

Pada sisi ketiga tertulis “Kullu syai’in haalikun illallah” Ertinya : Segala sesuatu akan musnah kecuali Allah. .

Dan pada sisi keempat tertulis “Tabarokta ilahiy laa syariika laka” Ertinya : Maha suci engkau wahai Tuahanku yang tidak ada sekutu bagimu.

Cincin tersebut memiliki cahaya bersinar yang apabila dikenakan maka akan berkumpul para jin, manusia, burung, angin, binatang buas, syaitan dan awan serta para Malaikat; di mana angin dan awan sebagai kenderaannya, Manusia, Syaitan dan Jin sebagai bala tenteranya, burung sebagai pembantu dan teman bicaranya , binatang buas sebagai pekerjanya, dan para Malaikat sebagai utusannya.

Beliau pernah berdoa kepada Allah meminta kerajaan yang tidak pernah ada yang menyamai setelahnya. Sebagaimana firman Allah Swt : “Ia (Sulaiman) berkata: “ Ya Tuhanku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi ” (Q.S Shaad : 35)

Cincin Nabi Sulaiman AS tiada gambar la yer.

Allahu’alam…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s