23

Di kelas anak perempuanku ada 25 orang murid. Setiap kali ujian peperiksaan, anak perempuanku selalu mendapat ranking ke-23. Akhirnya dia mendapat nama gelaran nombor itu sebagai panggilan. 

Sebagai orang tua, kami merasa panggilan ini kurang sesuai didengar, namun peliknya anak kami tidak pernah merasa janggal dengan panggilan ini. Dia menerima seadanya.

Pada suatu hari kami berkumpul bersama keluarga besar kami di sebuah restoran. Saudara mara pula sedang berbual tentang perkembangan anak masing-masing. Anak-anak pula ditanya apa cita-cita mereka kalau sudah besar? 

Ada yang menjawab mahu jadi doktor, pilot, arkitek dan ada juga menteri. Semua orang pun bertepuk tangan. Tapi anak perempuan kami terlihat sangat sibuk membantu budak-budak kecil lain yang sedang makan. Hanya anak kami sahaja yang belum ditanya.

Akhirnya anak kami juga dipaksa untuk menyatakan cita-citanya.

Beginilah permulaan kisahnya…

================================

“Saat aku sudah dewasa, cita-citaku yang pertama adalah menjadi seorang guru tadika, memandu anak-anak menyanyi dan menari lalu bermain-main”.

Saudara mara agak terkejut dengan jawapannya tapi semua orang tetap memberikan pujian, kemudian menanyakan apa cita-citanya yang kedua.


Dia pun menjawab… 
“Saya ingin menjadi seorang ibu, mengenakan kain harian yang bergambar Doraemon dan memasak di dapur, kemudian membacakan cerita untuk anak-anakku dan membawa mereka ke luar rumah untuk melihat bintang di waktu malam.”

Semua saudara mara saling pandang-memandang… kali ini tidak tahu harus berkata apa. Nampak raut muka isteriku juga agak terkejut sekali.

Apabila kami pulang ke rumah, isteriku mengeluh kepadaku, apakah aku akan membiarkan anak perempuan aku kelak hanya menjadi seorang guru Tadika? Perbualan ini telah didengar oleh anakku.

Lalu anakku terus menurut dengan nasihatku, dia tidak lagi membaca komik, tidak lagi membuat origami, tidak lagi banyak bermain. Bagai seekor burung kecil yang kelelahan, dia terus belajar, buku pelajaran dan buku latihan dihadap terus tanpa henti. Sampai akhirnya tubuh kecilnya tidak lagi bertahan sehingga demam teruk. Akan tetapi hasil ujian semesternya membuat kami terkejut… terasa juga sedikit lucu. Dia tetap juga mendapat nombor 23.

Seperti anak-anak kami yang lain, kami memang sayang sangat pada anak kami ini, namun kami sungguh tidak memahami akan sikapnya di sekolah.

Pernah pada suatu minggu, rakan-rakan kelas mengajak pergi ke taman reakrasi. Semuanya ditemani keluarga masing-masing. Sepanjang perjalanan mereka nampak sangat gembira. Ada rakan yang menyanyi, menari dan ada juga yang memperagakan pelbagai kebolehan dan bakat yang lain.

Akan tetapi, anak kami ini tidak menunjukkan bakatnya langsung dan hanya terus bertepuk tangan dengan sangat gembira. Dia seringkali lari ke belakang untuk mengawasi makanan, meletakkan kembali kotak makanan yang senget, mengetatkan tutup botol yang longgar atau mengelap sayuran serta buah-buahan. Dia kelihatan sangat sibuk betul-betul bagaikan seorang pengurus Tadika.

Ketika makan, ada satu kejadian tak diduga. Dua orang kanak-kanak lelaki yang satunya pandai matematik, lagi satu pula pandai berbahasa Inggeris bertegang urat sedang berebut sesuatu. Tetapi tiada seorang pun yang mahu mengalah. 

Orang tuanya cuba memujuk tetapi tidak berhasil. Tetapi dengan selamba anak kami
berhasil meleraikan pertelingkahan ini dengan merayu mereka secara lembut untuk berdamai dan pertelingkahan tadi dapat diselesaikan dengan baik sekali.

Ketika pulang, jalan yang kami lalui agak sesak. Kanak-kanak mula membuat bising kerana berasa terlalu lama dalam perjalanan. Tetapi anak aku dengan selamba juga menggembirakan rakan-rakannya tanpa henti. Tangannya juga tidak pernah berhenti menggunting berbagai bentuk binatang kecil dari kotak bekas tempat makanan. Sampai ketika turun dari bas, setiap orang
ada kertas berbentuk haiwan masing-masing dan mereka terlihat begitu gembira serta terhibur.

Selepas ujian semester, aku menerima panggilan telefon dari guru kelas anakku. Guru memberitahu anakku masih tetap dapat nombor 23. Namun dia mengatakan ada satu hal yang sangat pelik kali ini. 

Hal pelik ini tidak pernah dilihat olehnya selama lebih dari 30 tahun menjadi guru. 

Kertas Bahasa Melayu ada satu soalan tambahan. Soalannya ialah SIAPA TEMAN SEKELAS YANG PALING KAMU KAGUMI DAN APA ALASANNYA?

Dan jawapan dari semua teman sekelasnya sama, tak ada satu pun yang berbeza. Mereka serentak dan seolah-olah sepakat menulis nama anakku.

Mereka kata anakku sangat senang membantu orang, selalu memberi semangat, selalu
menghibur, mesra berteman, pandai mengambil hati dan banyak lagi.

Si guru kelas memberi pujian… “Anak ini kalau bertingkah laku terhadap orang, benar-benar nombor satu”.

Aku terus berkata pada anakku,
“Suatu hari kamu akan jadi pahlawan”.

Anakku tanpa ku sangka tiba-tiba menjawab,
“Guru pernah mengatakan sebuah kata pujangga iaitu ketika pahlawan melintasi di depan kamu di tepi jalan, harus ada orang yang bertepuk tangan memberi semangat.”

Dia lalu melanjutkan,
“Ayah… aku tidak mau jadi pahlawan. Aku mahu jadi orang yang bertepuk tangan di tepi jalan saja.”

Aku terkejut mendengarnya. Dalam hatiku pun terasa hangat dan sebak seketika kerana kata-kata anak perempuanku ini. 

Di dunia ini ramai sangat orang yang bercita-cita ingin menjadi seorang pahlawan, jadi orang-orang hebat, atau orang terkenal. Namun anakku hanya memilih untuk menjadi orang yang tidak ‘terlihat’. Seperti akar sebuah tanaman… tidak terlihat, tapi dialah yang berada sebagai tunjang, sebagai penyokong ,dialah yang memberi makan dan dialah yang memelihara kehidupan yang lain pada tanaman itu.

~ ~ ~

Sahabatku… saat aku mendengar kata-kata dan melihat tingkah laku anakku ini, barulah aku tersedar.


Hidup ini bukan semata-mata untuk menunjukkan siapa yang paling penting, siapa yang paling berperanan atau siapa yang paling hebat… Akan tetapi, bersederhana sajalah menjadi siapa yang paling bermanfaat bagi yang lain.

Semoga boleh diambil sedikit sebanyak iktibar daripada kisah ini.

Allahu’alam…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s