RAMAI SANGAT YANG ​MENGEJAR DUNIA, LUPA AKHIRAT?

Sumber Cedokan: Tazkiyatun Nafs – Kajian Lengkap Penyucian Jiwa

Berbagai kesibukan dan pekerjaan yang dilakukan manusia demi mendapatkan makanan, pakaian dan lain2 lagi telah membuat mereka lupa akan diri mereka sendiri (yakni tujuan utama kehidupan mereka dan tempat kembali mereka di akhirat). Ini berlaku hingga akhirnya mereka mendapatkan penyesalan. Akal mereka pun lemah untuk sampai kepada ma`rifatullah. Semua itu disebabkan oleh kesibukannya memburu dunia. 

Golongan seperti ini boleh dibahagikan menjadi beberapa kelompok seperti berikut:

1. Golongan yang didominasi oleh kebodohan dan kelalaian, sehingga mata mereka tidak terbuka untuk merenungkan akibat dari perbuatan mereka. 

Terbukti dengan perkataan mereka sendiri, “Tujuan utama kita dalam kehidupan yang hanya sebentar ini adalah berusaha keras untuk mendapatkan makanan. Setelah didapati kita makan hingga mendapat kekuatan untuk bekerja. Setelah mampu bekerja berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan makanan lagi.” 

Perkataan ini menunjukkan bahawa tujuan hidup mereka adalah makan agar boleh bekerja kemudian mereka bekerja agar dapat makan. Ini adalah pusingan atau aliran orang yang tidak punya kenikmatan dan tidak punya pijakan agama. Mereka letih di siang hari untuk makan di malam hari dan makan di malam hari untuk bersusah payah di siang hari. 

Orang seperti ini bagaikan unta yang berjalan di padang pasir yang mencari air dan rumput-rumput agar dapat meneruskan perjalanannya hingga akhirnya mati di tengah padang pasir dalam keadaan lapar.

2. Golongan yang mengira bahawa tujuan utama manusia bukanlah bersusah payah untuk bekerja. Kebahagiaan itu terletak pada pelampiasan syahwat dunia iaitu syahwat perut dan kemaluan. Mereka menghabiskan waktu untuk mengejar wanita dan mengumpulkan berbagai makanan yang lazat dan nikmat. 

Mereka makan seperti binatang makan, mereka berhubungan badan seperti binatang berhubungan badan, dan mereka mengira apabila telah mendapatkan hal tersebut (makan dan berhubungan badan) bererti telah mencapai puncak kebahagiaan, hingga akhirnya mereka melupakan Allah dan hari akhirat.

3. Golongan yang mengira bahawa kebahagiaan terletak pada banyaknya harta dan simpanan kekayaan, sehingga mereka bersusah payah berusaha habis-habisan mengumpulkannya siang dan malam. 

Mereka melakukan perjalanan sepanjang siang dan malam hingga kelelahan, mundar-mandir melakukan berbagai pekerjaan berat hingga kesampaian, berusaha dan mengumpulkan kekayaan hingga mereka sendiri tidak sempat memakannya kecuali sekadarnya saja. 

Hal itu kerana mereka kikir (kedekut) dan takut hartanya berkurang. Mereka hanya menikmati dan mengumpulkan harta dan melihat hartanya yang berlimpah-ruah, walaupun mereka tidak sempat menikmatinya. 

Ketika mereka meninggal dunia, hartanya tetap tertimbun di bawah tanah (atau bank) atau ditemukan oleh orang lain (atau jadi rebutan ahli waris) yang memakannya dengan penuh syahwat dan kelazatan dan ia hanya mendapatkan keletihan. 

Lalu orang-orang yang sepertinya hanya menyaksikan dan memberikan belas kasihan tanpa dapat mengambil pelajaran dari kematian kawannya.

4. Golongan yang mengira bahawa kebahagiaan terletak pada nama baik, pujian dan penghormatan. Mereka rela mengurangi makanan dan minuman hanya untuk dapat membeli pakaian yang bagus, rumah yang hebat dan kenderaan yang mewah. 

Mereka menghiasi pintu-pintu rumah dan sudut-sudut ruangan yang menjadi perhatian pandangan manusia agar dikatakan sebagai orang kaya dan hebat. Mereka memiliki harta yang banyak. Mereka mengira bahawa hal itu merupakan kebahagiaan. Perhatian utama mereka siang-malam adalah mendapatkan perhatian dan pujian manusia.

5. Golongan yang mengira bahawa kebahagiaan terletak pada status, pangkat, kedudukan dan kehormatan di kalangan manusia atau ketundukan manusia dan penghargaan mereka terhadap dirinya. 

Mereka berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan simpati dari manusia. Mereka mengira dengan menjadi pemimpin akan membawa dirinya dihormati dan dipatuhi. Saat itulah puncak kebahagiaan yang dirasakan. 

Ini merupakan tipu daya syahwat yang sangat besar atas orang-orang yang lalai kepada Allah. Mereka menyibukkan diri agar orang lain tunduk kepadanya dan bukan berusaha agar ia tunduk kepada Allah dan taat beribadah kepada-Nya.

Kesimpulannya

Apabila seseorang tidak rakus akan kehidupan dunia atau mengambil bahagian dunia sekadar keperluannya sahaja (taqliil), maka ia akan terhindar dari tipu daya dunia dan akan banyak mengikat kehidupan akhirat (zikrul akhirat) dan perhatiannya tercurah kepada persiapan menghadapi kehidupan akhirat. 

Akan tetapi apabila dia rakus terhadap kehidupan dunia, apa yang diperolehi melampaui batas keperluannya. Ia akan banyak mendapat kesibukan duniawi, dan satu urusan akan melahirkan urusan yang lain hingga akhirnya ia tidak ada waktu dan kemampuan untuk mengingati Allah.

Semoga boleh difikir2 kan.

Allahu’alam… Wassalam.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s