APAKAH NILAI DIRI KITA? -KISAH ZUN-NUN AL-MISRI

Suatu waktu yang lalu, di Mesir hidup seorang ahli sufi yang masyhur bernama Zun-Nun. 

Seorang pemuda mendatangi kepada Zun-Nun Al-Misri dan bertanya: “Tuan, saya belum faham mengapa orang seperti anda mesti berpakaian seperti ini, amat sangat sederhana. Bukankah di zaman ini berpakaian baik amat perlu, bukan hanya untuk penampilan namun juga untuk tujuan banyak hal lain?”

Zun-Nun hanya tersenyum. Dia lalu melepaskan cincin dari salah satu jarinya, lalu berkata: “Wahai sahabatku, akan ku jawab pertanyaanmu, tetapi terlebih dahulu lakukan satu hal untukku. Ambillah cincin ini dan bawalah ke pasar. Bolehkah kamu menjualnya untukku dengan harga satu keping emas?”

Melihat cincin Zun-Nun yang kotor dan malap itu, pemuda tadi merasa ragu dan berkata: “Satu keping emas? Saya tidak yakin cincin ini boleh dijual dengan harga itu”.

“Cubalah dulu sahabatku. Siapa tahu kamu berhasil”, jawab Zun-Nun.

Pemuda itu pun bergegas ke pasar. Dia lalu menawarkan cincin itu kepada pedagang kain, pedagang sayur, penjual daging dan ikan, serta kepada yang lainnya. Ternyata, tak ada seorang pun berani membeli dengan harga satu keping emas. Mereka hanya menawar untuk membayar satu keping perak sahaja.

Tentu saja, pemuda itu tak berani menjualnya dengan harga satu keping perak. Ia kembali kepada Zun-Nun dan memberitahunya… “Tuan, tak seorang pun yang berani menawar lebih dari harga satu keping perak”.

Sambil tersenyum lagi Zun-Nun berkata… “Sekarang pergilah kamu ke kedai tukang emas dan batu permata. Cuba perlihatkan kepada pemilik kedai atau tukang emas di sana. Jangan buka harga. Dengarkan saja, bagaimana mereka memberikan penilaian”.

Pemuda itu pun pergi ke kedai emas dan batu permata. Dia kemudiannya kembali kepada Zun-Nun dengan raut wajah yang lain. Dia memberitahu: “Tuan, ternyata para pedagang di pasar tidak tahu nilai sesungguhnya dari cincin Tuan ini. Di kedai emas dan batu permata tadi… mereka menawarkan dengan harga seribu keping emas. Rupanya nilai cincin ini jauuhhh lebih tinggi daripada yang ditawarkan oleh para pedagang di pasar”.

Zun-Nun tersenyum simpul sambil berkata: “Itulah jawapan di atas pertanyaanmu tadi sahabatku. Nilai seseorang tidak semestinya boleh diketahui daripada zahirnya sahaja”. 

Allahu’alam… semoga bermanfaat difikir-fikirkan.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s