​FENOMENA WORMHOLE ADA DISEBUT DI DALAM AL-QURAN?

Di dalam Physics Science, ada istilah Wormhole (Lubang Cacing). Wormhole sendiri, menurut batasan Fizik Moden, adalah bahagian dari Alam Semesta yang boleh digunakan sebagai jalan pintas bagi merentasi perjalanan yang amat jauh.
Fenomena alam ini secara teori, merupakan lorong magnetik yang di dalamnya memiliki gravitasi kuat, yang mampu menarik apapun yang masuk ke dalamnya. Dan kemudian… mendorongnya ke hujung lorong yang lain hanya dalam beberapa saat. Yang dimaksudkan dengan ‘hujung lorong lain’ ini adalah pintu dari alam semesta yang paralel (selari) dengan kita, atau boleh digelar juga alam semesta dari galaksi lain.

Sejumlah ahli fizik terkemuka pernah menganggap, kuatnya gravitasi wormhole sudah cukup membuat jenis transportasi yang tak terlalu canggih sekali pun mampu melaju dengan kecepatan lebih daripada kecepatan cahaya. Oleh kerana itu, secara teori, perjalanan di antara galaksi yang letaknya amat berjauhan bukan tak mungkin malah mampu diselesaikan hanya dalam waktu 200 hari atau kurang.

Hanya kini masalahnya, bagaimana mencari sang Wormhole tersebut? Sayang sekali, justeru masalah inilah yang tak pernah terpecahkan hingga kini. Para ahli astro-fizik hingga saat ini baru setakat mengetahui konstruksi atau struktur teorinya, sementara selebihnya masih sangat gelap. Hehe… geng2 jahat ni kalau diorang tahu pun takkan nak bagitau kita pulak… kan?

Wormhole-Ma’aarij

Menurut Einstein dan I. Rosen, keberadaan wormhole amat erat kaitannya dengan black-hole, objek alam semesta yang dikenali memiliki gravitasi amat kuat. 

Sementara menurut Hawking, pada keadaan waktu maya (waktu Tuhan) dengan melalui “wormhole”, kita boleh pergi ke waktu mana sekali pun dalam riwayat garis masa bumi, boleh pergi ke masa lalu dan ke masa depan (sumber: Teori Fizik Hawking, mengungkap Perjalanan Isra’ Mi’raj” Rasulullah?).

Berdasarkan teori, waktu akan berjalan lebih lambat jika berada di dekat medan gravitasi, oleh kerana gravitasi memiliki cangkang-cangkang (lengkung-lengkung) waktu. Begitupun ketika kita melaju dengan roket pada beberapa kecepatan yang berbeza, maka akan memiliki beberapa dilatasi (dilation) waktu yang berbeza. 

Kesimpulannya, ketika kita melaju lurus pada satu kecepatan, sebenarnya kita berada pada satu cangkang (lengkung) dari medan gravitasi.

Misalannya… kembar A, B dan C berumur 20 tahun. Kembar A melaju lurus ke sebuah bintang dan balik lagi ke bumi. Kembar B melaju melengkung konstan mengitari bumi dengan kelajuan yang sama dengan kembar A. Kembar C berada di bumi. Kembar A dan B akan berumur 50 tahun, sedangkan kembar C akan berumur 70 tahun. Ini telah dibuktikan secara saintifik dengan bukti sains empirikal.

Wormhole yang berkaitan dengan hubungan dalam ruang-waktu, dikenal sebagai Laurentzian wormhole. Lorentzian wormholes terbahagi dalam dua jenis:

1) Inter-universe wormholes, wormholes yang menghubungkan semesta kita dengan ‘semesta’ yang lain. Ini adalah dugaan atau spekulasi tentang adanya semesta paralel.

2) Intra-universe wormholes, wormholes yang menghubungkan dua daerah dalam semesta yang sama.

Ada juga wormhole lain yang dikenal sebagai Euclidean wormholes, yang mana, wormholes ini ada dalam proses yang sangat mikro, kerana menjadi perhatian utama para ahli teori medan quantum.

Beberapa cendekiawan Muslim, mengenalpasti adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat. 

Betul ke ada yang jenis begini?

Sebagaimana Firman ALLAH:

Dari Allah yang mempunyai tempat-tempat naik. Naik malaikat dan roh kepadaNya di dalam satu hari adalah ukurannya lima puluh ribu tahun (QS. Al Ma’aarij (70) ayat 3-4).

Wormhole-Ma’aarij ini, lebih merupakan jalur khusus yang diciptakan ALLAH bagi hamba-hamba yang dikehendakiNya. Ada yang meyakini, kisah-kisah di dalam Al Qur’an, seperti Pemuda Kahfi dan Peristiwa Isra’ Mi’raj, ada kaitan dengan Fenomena Wormhole-Ma’aarij ini.

Wormhole-Ma’aarij juga diyakini, akan menemui semua insan yang bernyawa, yakni ketika ajal menjelang, terbukalah satu pintu Wormhole-Ma’aarij kepada kita. 

Hyperspace ini akan terhubung ke Alam Barzakh, di mana Malaikat Maut akan menemani kita dalam meniti “jambatan” ini,  yang satu harinya berbanding secara relatif adalah 50 ribu tahun di bumi.

Semoga bermanfaat sebagai renungan dan dikaji lebih lanjut lagi.

Allahu’alam… 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s