BERMAIN JIWA DAN KATA

Kali ni aku nak cuba membebel dan merepek dalam bentuk yang berlainan. Harapnya dapat menyampaikan maksud dan berkongsi pandangan dengan cara ini pulak.

Berada di tengah hiruk pikuk kepadatan ibukota, inilah dikatakan kehidupan manusia dengan segala realiti dan sandiwaranya. Jika ada yang pernah berkata hidup kalian akan mendatar bosan, gelap, dan tanpa warna, itu salah. Hidup kita takkan pernah tidak berwarna, tidak berkocak, dan semoga semuanya nanti berakhir manis jua.

Seiring dengan terus berjalannya waktu, maka setiap bait kata-kata dan keletah tindakan harus disesuaikan dengan keadaan sekitar kita. Nyata ia sangat berperanan dalam menjaga keharmonian wujud manusia itu agar tetap seimbang adanya.

Rendah hatilah engkau seperti bintang… yang nampak bagi sang penyaksi seolah-olah duduk di dalam bayangan air padahal ia jauh tinggi di langit sana. 

Dan jangan engkau menjadi seperti asap yang naik dengan sendirinya, seakan menjulang menuju awan padahal ia hanya menghilang tanpa kesan akhirnya.

Dalam hidup ini, ada yang namanya “kata”, tak mengenal waktu. Ucapkanlah dan tuliskan kata yang baik, kerana tulisan dan perkataan akan abadi walaupun ketika tubuh tak lagi ada di dunia ini.

Jika hidup adalah sebuah pertandingan yang penuh dengan tentangan dan rintangan, maka dalam hidup yang sejati kita akan saling membantu meskipun harus sekali sekala mengalah dalam pertandingan itu. Kerana pada akhirnya sang juara bukanlah yang sentiasa menang melainkan yang akan nanti dikenang.

Kesabaran memang sangatlah pahit rasanya, namun siapa sangka pada akhirnya akan terasa manis.

Seperti apa sabar yang sesungguhnya? Sabar dalam berfikir dan bertindak, dalam kesusahan dan penderitaan, bahkan dalam kebahagiaan pun kita harus bersabar.

Bagaimana cara hidup memberi tahu kita bahawa dunia ini hanya tempat persinggahan? Lihat sahaja kematian yang hampir setiap detik menyentap sesiapa pun dan apa pun yang bernyawa.

Hidup itu seperti roda yang terkadang berada di atas atau di bawah dan dengan sendirinya akan berputar. Ada saat lahir, ada saat kita pergi. Ada saat kita susah, ada waktunya kita senang. Hidup hanya menunggu giliran.

Mutiara hati yang sebenarnya bukanlah kata-kata. Melainkan hilangnya dahaga saat kita telah menemukan diri kita yang pernah kita sangka tidak ada.

Pencapaian terbesar dalam hidup bukanlah kejayaan yang membawa kepada kekayaan, melainkan keinginan untuk berkongsi kejayaan dengan mereka yang belum mendapatkannya.

Hal yang penting di dalam hidup ini bukanlah apa yang terjadi, melainkan apa yang ada di sebalik hijab wujud kejadian itu.

Sedarilah kebodohanmu, maka akan kamu dapatkan begitu banyak yang belum kamu ketahui dalam hidup ini.

Setiap kesalahan bukanlah lambang kebodohan. Kerana kesalahan adalah awal dari pembelajaran menuju pemahaman dan kebenaran.

Hiduplah layaknya lilin yang rela menerangi kegelapan meski dirinya harus meleleh dan akhirnya hilang mungkin dilupakan.

Kita adalah apa yang kita fikirkan. Hidup akan mudah jika kita yakin bahawa kemudahan itu ada, sebaliknya akan terasa sangat sulit menjalani hidup ini, penuh dugaan, beban, dan berbagai macam ketakutan yang sebenarnya kita ciptakan lewat fikiran kita sendiri.

Memang mudah memberikan nasihat daripada melakukannya. Namun apa salahnya jika nasihat yang kita berikan akan mengurangi kesedihan seseorang. Apa salahnya jika nasihat kita mencegah seseorang dari hilangnya jiwa yang tak berdosa yang kadangkala mati sebelum ajalnya lagi.

Dalam hidup ada yang namanya “ucapan syukur” yang kita ucapkan ketika memperolehi kebahagiaan. Namun apakah itu makna syukur sebenarnya? Bukan!!  Bukan!! Namun bersyukur kerana nikmat dan dugaan itulah hakikat syukur yang sebenarnya.

Selalu ada dua hal dalam hidup, naik dan turun. Terkadang kita memang teramat memerlukan inspirasi untuk sekadar berada dalam jalur kehidupan yang fana dan tidak terlempar keluar sebelum masanya tiba.

Kelebihan mereka yang berjaya adalah mereka telah menyedari lebih awal akan bahaya dan pahitnya kegagalan.

Dan kegagalan terbesar adalah saat kita tidak tahu bahawa ada yang namanya “mencuba dan terus mencuba” di dunia ini.

Saat kita disebut pemenang dalam hidup, saat itulah sebahagian pula mengatakan kita sang manusia yang kecundang. Maka jadilah pemenang yang sejati, yang menebar kebahagiaan lewat kata dan perbuatan… bukan janji yang tidak dikota.

Kenapa banyak mereka yang katanya berjaya, kaya, cerdas, bertuah, dan hebat namun kenyataanya mereka kesepian, hidup mereka kosong. Satu hal yang pasti bahawa bara iman dalam hati mereka telah padam, padahal di situlah api kehidupan akan berkobar tanpa mengenal waktu jika adanya redha dari Sang Pencipta.

Tak ada yang namanya menjemput takdir, kerana takdir bukan ditunggu melainkan dicari tempat letaknya qada dan qadar kita.

Penutup Kata…

Ketika menulis bait-bait ayat ini, kata-kata ku acap tersangkut-sangkut oleh lamunan membayangkan betapa indahnya hidup ini. Betapa tidak, aku lewatkan banyak pengalaman paling manis, manis, pahit, dan paling pahit bersama mereka yang aku sayangi dan juga mereka yang aku benci.

Allahu’alam… semoga bermanfaat dihayati dan difikir-fikirkan.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s