ASAL USUL ZIONIS

Hari ini kita biasa menyebut atau setidak-tidaknya mesti pernah mendengar atau membaca tentang “Zionis”. Ramai pun yang biasa kita lihat terjerit-jerit melaungkan kebencian kepada Zionis dan memaki hamun dengan slogan-slogan anti Zionis. Akan tetapi, adakah mereka ini kenal dengan Zionis?

Dan, tidak kurang pula yang tersilap faham menyangkakan Yahudi itu adalah Zionis. Ada yang kata pula Israel itu adalah Zionis. 

Siapakah atau apakah sebenarnya Zionis? 

Untuk memahaminya, marilah kita telusuri sedikit sebanyak sejarah tentang hal ini.

Al-kisah kaum Yahudi… mereka telah mengalami penindasan yang sangat panjang selama beribu-ribu tahun. Penindasan ini telah berlaku lama sebelum kedatangan Nabi Musa a.s. lagi. Pendek kata, kaum Yahudi ini boleh la dikatakan sebagai kaum belasahan dan mangsa buli semenjak zaman berzaman.

Oleh itu, kaum Yahudi telah memelihara suatu kepercayaan nenek-moyang Yahudi dan menurut ramalan cendekiawan mereka, suatu hari nanti mereka akan bebas daripada belenggu kehinaan ini dan seterusnya menjadi penguasa dunia. Tapi ini hanya akan berlaku apabila datangnya “Messiah” mereka. Siapakah “Messiah” ini?

Ajaran nenek moyang ini pada dasarnya memang menyimpang dan bertentangan dengan aqidah yang dibawa dan diajarkan oleh Nabi Musa a.s. Ajaran ini adalah ajaran kuno yang diajarkan oleh suatu makhluk. Kisah pasal makhluk ni lain kali jer la yer aku cerita… panjang bebeno kalau nak masuk dalam artikel ni.

Kepercayaan kuno ini dikatakan akan memelihara dan mempertahankan kewujudan serta jatidiri kaum Yahudi. Di antara kepercayaan yang tertua dan paling dihormati adalah kepercayaan ‘Qabala’, atau kadangkala ditulis sebagai Kabbalah, Qabala, Caballah, Kabala dan lain-lain lagilah. 

Nama Qabala diambil dari kata Ibrani ‘qibil’, yang maknanya “menerima”. Qabala dalam hal bererti “menerima doktrin okultisme (ilmu sihir) rahsia”. Daripada beberapa sumber yang tak payah la aku cakap kat sini, diyakini bahawa ajaran ini dibawa oleh seorang yang bernama Tubal Cain. Beberapa peneliti tokoh ini menyimpulkan dia sebagai Qabil bin Adam a.s. yang masih hidup semenjak zaman Nabi Adam a.s. lagi. Tubal Cain dipercayai sebagai rakan seguru dengan makhluk yang aku sebut kat atas tadi. Di mana Tubal Cain sekarang? Ini pun suatu cerita yang panjang… kena buat artikel berasingan la kot pasal Tubal Cain ni.

Setelah peristiwa banjir besar di zaman Nabi Nuh a.s., ajaran ini telah dilanjutkan oleh seorang Raja bernama Nimrod (Namrudz). Raja inilah yang mendirikan Menara Babel di Babilonia. Cerita pasal Nimrod ni aku pernah tulis kat dalam blog ni. Kalau rajin, scroll la blog ni belah bawah-bawah sikit.

Jejak ajaran ini kemudiannya boleh dikesan pula dengan pewaris-pewarisnya. Di antara pewaris yang terkenal ialah Sabbatai Tzvi (Sabotai Zvi atau Sabbatai Sevi) yang bagi bangsa Yahudi dianggap sebagai Messiah yang telah tiba seperti ramalan para cendekiawan mereka. 

Namun Sabbatai kemudian masuk Islam. Masuk Islam? Dia kemudiannya mengguna nama Hassan Al-Sabah yang kemudian memimpin kelompok pembunuh Hasissin (Hasissin bermaksud penghisap Hasis atau getah ganja). Hasissin sangat terkenal sehingga akhirnya dilafazkan oleh lidah orang barat dengan nama Assasin

Sabbatai terpaksa berpura-pura masuk Islam untuk mendapat perlindungan setelah dia diburu oleh rabai-rabai Yahudi yang berpegang kepada ajaran Nabi Musa a.s. dan akhirnya dia telah ditangkap di Turki oleh Kerajaan Islam Ottoman Turki pada tahun 1666. Sultan Turki telah memberi kata dua… “masuk Islam atau mati”.

Sambil berpura-pura sebagai penganut agama Islam, Sabbatai telah mengambil kesempatan menyelewengkan ajaran Nabi Muhammad SAW sama seperti yang dia pernah buat dahulu dengan ajaran Nabi Musa a.s. Perihal ini pun suatu cerita yang panjang… kalau nak tau lanjut boleh la google yer.

Ajaran Sabbatai kemudiannya telah dikembangkan dengan lebih meluas lagi oleh seorang yang bernama Jacob Frank. Dia adalah tokoh yang berjaya bergabung dalam Konfrensi Wilhelmsbad pada 16 Julai,1782 di Bavaria Jerman. Di antara lain, konfrensi itu juga mempunyai keahlian dan perwakilan tokoh-tokoh Knight Templar berlabel Freemasonry dan Illuminati.

Konfrensi inilah yang akhirnya memutuskan penggabungan Jema’ah Freemasonry dan Illuminati. Tokoh utama penggabungan itu adalah Mayer Amschel Rothscild dari Freemasonry, Adam Weishaupt dari Illuminati dan Jacob Frank sendiri dari pewaris Messiah Yahudi. Maka hari ini, kita boleh lihat agama Qabala menjadi sangat identik dan sebati dengan organisasi-organisasi tersebut.

Semenjak garis masa Nabi Ibrahim a.s. meninggalkan Sumeria (Iraq sekarang ini) sampai la kepada penjajahan Romawi atas Palestina, Qabala tetap merupakan kepercayaan Yahudi yang sangat rahsia, yang ajarannya hanya diketahui oleh anggota-anggotanya, yang disampaikan dengan cara lisan, disampaikan oleh para pendeta tinggi kepada para Novice. Selama garis masa itu para pendeta tinggi itu tinggal di Sumeria, kemudian menyebar ke Mesir Kuno, dan Palestina Kuno. 

Salah seorang pendeta tinggi Qabala ialah Samir, tokoh yang mengajak Bani Israel yang baru saja keluar dari tanah Mesir untuk menyembah sebuah patung anak sapi yang terbuat dari emas, tatkala mereka ditinggalkan sebentar oleh Nabi Musa a.s. pergi berkhalwat di gunung Tursina di Sinai untuk menerima wahyu ‘Firman yang Sepuluh’ atau “The Ten Commandments” dari Allah SWT.

Beberapa waktu sesudah berakhirnya penjajahan Romawi di Palestina, para pendeta tinggi Qabala memutuskan tradisi okultisme kuno itu untuk dirakam secara bertulis ke atas papyrus berupa gulungan (‘scroll’) sebagai usaha agar ajaran itu dapat diwariskan kepada generasi Yahudi berikutnya. 

Selama masa pendudukan Romawi itu ajaran Qabala dihimpun dari berbagai tradisi lisan ke dalam beberapa gulungan, dan akhirnya dijilid ke dalam sebuah kitab yang utuh. Tugas menghimpun ajaran yang masih berupa lisan itu dibebankan kepada dua orang, iaitu ‘Rabbi’ atau Rabai (Guru) Akiva ben Josef, yang menjadi ketua Majlis Tinggi Pendeta Sanhedrin pada waktu itu, dan pembantunya Rabbi Simon ben Joachai. Pada waktu itulah Qabala disistematikkan menjadi dua jilid: ‘Sefer Yetzirah’ (Kitab Genesis, tentang Penciptaan Alam Semesta), dan ‘Sefer Zohar’ (Kitab Keagungan).

Salah satu simbol dari Iblis adalah kepala kambing “Mendes”. Imej hitam seram ini melambangkan kekuatan hitam. Simbol kambing digunakan sebagai kekuatan regeneratif Lucifer. 

Untuk menegaskannya, sebuah phallus laki-laki diletakkan di atas kepala kambing, sekali lagi untuk menekankan kemampuan regeneratif Lucifer. Pentagram di atas kepala kambing adalah satu lagi simbol dari kepala kambing, iaitu setiap hujung bintang mewakili kedua tanduk, kedua kuping dan dagu kambing. Maka dengan itu dilambangkan dengan pentagram terbalik, iaitu dua hujung bintang ke atas, satu hujung ke bawah. 

Api di atas phallus juga simbol dari Lucifer, iaitu sifat keapiannya Kitab Zohar penuh dengan ayat-ayat yang bersifat rahsia dan kriptik, dan ayat-ayat itu hanya dapat difahami melalui Kitab Yetzerah, semacam kitab terjamah. 

Beberapa abad sesudah Masehi, di Eropah muncullah kitab ajaran Qabala yang baru bernama ‘Sefer Bahir‘- ‘Kitab Cahaya’. Ketiga kitab itu semuanya tertulis dalam bahasa Ibrani, yang kemudian atas pertimbangan pragmatisme diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa Eropah. 

Ketiga kitab Qabala itu memuat ajaran yang sangat sakral yakni suci bagi kultus sesat, penyembahan kepada Iblis, dan menjadi buku pegangan Gereja-gereja Iblis di seluruh dunia (termasuk Gereja Penyembah Iblis yang pernah ada di Jakarta, Indonesia suatu masa dahulu). Kaum Yahudi Qabalis, sebagaimana ajaran Samiri, secara terang-terangan menyatakan permusuhan mereka kepada Tuhan Yang Maha Esa, Maha Pencipta Alam Semesta.

Menurut iman mereka Iblis, atau Lucifer, sebagaimana mereka menyebutnya dengan penuh hormat, telah “diperlakukan dengan tidak adil” dan ia adalah satu-satunya tuhan yang patut disembah. Iblis adalah tuhan mereka. Iblis, atau khususnya ‘Satan’, dalam bahasa-bahasa Semit (termasuk bahasa Arab) bererti “pemberontak”, yakni “memberontak kepada Allah”, kerana itu kaum Qabalis tidak menyebutnya dengan nama Iblis. Mereka menyebutnya dengan nama Lucifer, yang bererti “pembawa sinar cahaya”. Penggunaan kata Iblis dianggap sebagai penghinaan kepada tuhan mereka. 

Kata Lucifer bererti cahaya, suasana terang, pencerahan dan sebagainya. Salah satu tema penting yang berkaitan dengan kepercayaan Qabala ialah kekuasaan yang datang dari cahaya, api dan matahari. Ketiga hal itu menjadi perlambangan dari ajaran penyembahan kepada Iblis, yang dipercayai diciptakan dari api. Segala sesuatu yang berkaitan dengan cahaya, api atau matahari, merupakan perlambangan dari Iblis. 

Ajaran Qabala menjelaskan adanya hirarki kekuasaan yang mereka sebut “sefrotim” atau sefirot, yang dalam bahasa Ibrani bererti “penyinaran”. 

Ada sepuluh ‘sefrotim’ atau ‘sefirot’, yang dalam bahasa Ibrani disebut ‘sitra ahra’, yang ertinya “sisi lain”. Bahagian Da’at tidak termasuk dalam sefrotim sebenar kerana ia dianggap alam kabur yang menghubung. Da’at adalah alam Ilmu dan mereka-mereka yang menguasai alam Da’at layak digelar Raja Serba Tahu atau ‘The All-Knowing King’.

1. Keter (Mahkota) – Ehyeh Asher Ehyeh (Aku Adalah Aku) 
2. Chokmah (Hikmat) – Yah 
3. Binah (Wawasan) – YHWH Elohim 
4. Hesed (Karunia) – El 
5. Gevurah (Kekuatan) – Elohim 
6. Teferet (Keindahan) – YHWH Adonai 
7. Hod (Kemuliaan) – Adonai Tz’vaot (TUHAN Balatentara Sorga) 
8. Natzach (Kemegahan) – Elohim Tz’vaot (Elohim Balatentara Sorga) 
9. Yesod (Fondasi) – Shaddai / El Chai (Yang Maha Kuasa / Elohim Yang Hidup) 
10. Malkut (Kerajaan) – Adonai 

Penyinaran ‘sefrotim’ direpresentasikan oleh sejumlah makhluk super-natural yang dalam bahasa Ibrani disebut ‘shedim’. ‘Shedim’ terdiri dari sejumlah roh. Roh tertinggi adalah Lucifer sebagai “pembawa cahaya”. Semua roh yang disebut ‘shedim’ itu tercipta dari asal api. Oleh kerana itu api menjadi sembahan terpenting dalam ajaran Qabala. 

Beberapa di antara ‘shedim’ itu ada yang kahwin-mahwin dengan manusia, dan mereka ini disebut ‘mazzikim’, atau “shedim yang tidak berbahaya”, dan anak hasil perkawinan itu bila lahir disebut ‘banim shovavim‘ yang ertinya “anak haram”.

Menurut ajaran Qabala manusia tidak perlu akan Allah, bahkan menurut mereka manusia boleh menjadi manusia suci yang setara dengan tuhan. Mereka menyebut fahaman ini dengan Istilah ‘humanisme’, bahawa manusia berdaulat untuk mengatur hidupnya sendiri di dunia.

Kaum Qabalis juga menyebarkan fahaman ini kepada kaum non-Qabalis. Ia bertujuan untuk menghancurkan keimanan manusia kepada Allah. Kaum Qabalis acapkali menggunakan simbol-simbol seks untuk merepresentasikan ‘humanisme’. Organ lelaki disimbolkan dengan ‘phallus’. Ia sebagai perlambangan kekuasaan regeneratif, atau kekuasaan untuk berkembang biak. Sedangkan organ wanita pula dilambangkan oleh pelataran yang disebut ‘yoni’ yang memperlambangkan kawasan kesuburan. ‘Yoni’ disebut juga dengan nama lain, “Ibu Pertiwi” (‘Mother Earth’). 

Sebagai contoh… Monumen Obelisk George Washington melambangkan phallus Lucifer, iaitu kekuatan generatif. Ia menghadap ke Pejabat Oval Gedung Putih (White House Oval Office). 

Simbol-simbol kaum Qabalis ini bukan hanya terdapat di Mesir Kuno berupa obelisk, iaitu tugu batu tegak, tetapi oleh kaum Qabalis dibawa bersama mereka dan kemudian berkembang ke berbagai ibukota dunia seperti di Washington DC dan ibukota-ibukota Eropah hingga Indonesia dan Malaysia sendiri. 

Obelisk yang didirikan umumnya menghadap ke bangunan pusat kekuasaan sebagai perlambangan kekuasaan (kejantanan), dan obelisk semacam itu juga direpresentasikan pada Monumen Nasional (Monas) di Jakarta dan Monumen Putrajaya, dengan lambang ‘phallus’ yang bertumpu di atas ‘yoni’, perlambang organ wanita (aliran Hinduisme yang dikenal dengan nama Tantri-isme, adalah cabang ajaran Qabala yang menyebar ke India; (peninggalan Tantri-isme di Indonesia ditemukan di Candi Sukuh, Tawangmangu).

Monumen Nasional di Jakarta menghadap langsung ke Istana Merdeka manakala di Putrajaya menghadap pejabat pusat kerajaan. Obelisk semacam ini didirikan di seluruh dunia.

Kaum Qabalis juga menggunakan imej atau objek segitiga dan bangunan berbentuk piramid untuk merepresentasikan struktur hirarki mereka. Para elit Qabalis duduk pada puncak piramida menguasai manusia yang berkewajiban menyokong piramid tersebut. 

Lambang kaum Qabalis, piramid dengan sebiji mata Lucifer yang “selalu mengawasi dan menguasai”, terdapat pada sisi belakang matawang kertas dolar Amerika sekarang ini. Kaum Qabalis juga menggunakan lambang dua buah segitiga yang dipasang menjadi satu dengan posisi masing-masing terbalik, menjadi bintang segienam yang kini oleh orang Yahudi ditransformasikan seolah-olah sebagai ‘bintang Nabi Daud as”. 

Dua buah bintang segitiga masing-masing dengan posisi terbalik sebagai lambang Lucifer itu di-disinformasikan oleh kaum Qabalis sebagai lambang bintang dari “Nabi Daud” pada tahun 1948 di PBB. Penciptanya adalah Joseph Stalin, diktator Soviet Union, sebagai negara pertama yang mengakui negara Israel. 

Selain itu kaum Qabalis juga menggunakan lambang bintang segi lima yang terbalik, dua hujung menghadap ke atas, dua hujung menghadap ke samping dan satu ujung menghadap ke bawah, yang melambangkan dewa berkepala kambing ‘Mendes’ seperti yang telah diterangkan di atas sebelum ini.

‘Mendes’ adalah nama lain dari Lucifer. Dua hujung bintang yang menghadap ke atas merupakan tanduk, dua hujung yang ke samping adalah cuping telinganya, dan hujung yang menghadap ke bawah adalah dagunya.

Kepercayaan Qabala selanjutnya tumbuh dan berkembang baik dalam jumlah mahupun dalam kekuasaan ke seluruh dunia dalam berbagai bentuk dan aspeknya di dalam masyarakat. 

Media massa Indonesia misalnya pernah melaporkan terdirinya sebuah gereja Iblis, sebuah night-club, dan sebuah hotel, di Jakarta, yang didedikasikan kepada Lucifer. Kalau di Malaysia… hmmmm tak boleh sebut kat sini la kot.

Para penyembah Iblis ini menggunakan kebohongan, pemerasan, suapan rasuah, suapan seks bebas, dan bahkan kekerasan, untuk mencapai tujuannya membangun penguasaan kehidupan di dunia. 

Ajarannya bertujuan untuk menghancurkan kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, Pencipta Alam Semesta, dan siapa saja yang menghalangi penyembahan Lucifer. 

Contoh falsafah Qabala adalah Sijjil atau lambang kenegaraan Amerika Syarikat yang terdapat pada matawang Satu Dólar Amerika. Sebiji mata Lucifer yang selalu “melihat dan menguasai, menyinar bagai matahari”, terletak di puncak piramid. Kata-kata Latin “Anuit Coeptis – Novus Ordo Seclorum” bererti – Konspirasi Kita – sebuah Tata Dunia Baru” (Satu Pemerintahan Dunia). 

Segitiga adalah lambang Qabalis paling umum. Segitiga yang hujungnya menghadap ke bawah adalah lambang wanita yang sesuai dengan Yoni dan juga disebut segitiga air. Segitiga yang hujungnya menghadap ke atas adalah lambang laki-laki, atau phallus, mewakili tuhan mereka Lucifer dan disebut juga Segitiga Piramid atau Piramid Air. 

Kesatuan mereka menghasilkan kekuatan iaitu prinsip generatif. Selain itu, kedua segitiga tersebut mempunya erti esoterik. Segitiga yang menghadap kebawah disebut juga Segitiga Ketuhanan, segitiga yang menghadap keatas disebut Segitiga Piramid, yang juga simbol manusia sempurna. 

Kemudian mereka menunjukan bagaimana manusia boleh juga menjadi tuhan, gagasan utama dari Humanisme. Setiap sisi dari segitiga membentuk ’66 karena itu hexagram mengandung ‘666’. Hexagram digunakan pada riual-ritual sihir dan juga dianggap sebagai simbol dari kekuatan utama Iblis. Hexagram digunakan untuk memanggil Iblis untuk mengguna-guna atau mengutuk sang korban. Istilah “to hex” dalam bahasa Inggeris yang ertinya menguna-guna atau mengutuk datang dari praktik ini. 

Kepercayaan Qabala – Aliran Zoroaster di Persia

Zoroasterianisme adalah salah satu cabang dari kepercayaan Qabala yang menyebar ke Persia dengan praktik keagamaannya lebih menekankan pada sihir bersamaan dengan penyembahan kepada Iblis. 

Para pemimpin agama Zoroaster disebut dengan nama ‘Magi’, ritual agamanya disebut ‘Magus’, dan dari kata inilah kemudian menjadi kata ‘magis’, dan al-Hadith menyebut Zoroasterianisme dengan nama Majusi. 

Ritual para ‘magi’ bertujuan untuk menyempumakan seni sihir okultisme dan ilmu tenung, teluh, dan ‘santet’ dengan melalui bantuan jin dan roh-roh halus. Kalau dalam cerita Star Wars (Jedi dan Sith) adalah para pengamal magis ini.

Cabang kepercayaan Qabala juga berkembang ke Mesir Kuno di masa Fir’aun. Ilmu astrologi (peramalan nasib yang dikaitkan dengan posisi bintang-bintang tertentu – zodiak), numerologi (peramalan berdasarkan angka-angka yang dikaitkan dengan alfabet), berkembang di Sumeria, kemudian ke Mesir, ke Babilonia, dan ke Persia, yang dihubungkan dengan penyembahan roh-roh halus. 

Ajaran Qabala di Persia tertulis di dalam kitab suci mereka yang dinamakan ‘Avesta‘ . Di dalam ‘Avesta’ Lucifer disebut dalam bahasa Parsi Kuno dengan nama ‘Ahuramazda’ atau ‘Ormuzd’, yaitu sang “pembawa cahaya”. Untuk menghormati ‘Ormuzd’, atau Lucifer, kaum Qabalis Zoroaster menyembah api dan matahari sebagai perlambang Lucifer. Kepercayaan Qabala Zoroaster bertahan hidup selama lebih dari seribu tahun sampai Persia ditaklukkan oleh Islam pada tahun 651 Masehi. Meskipun demikian agama ini masih dianut secara sembunyi-sembunyi oleh sebagian kecil pemeluknya di Iran sampai la zaman sekarang ini.

Qabala di Jerusalem

Di Palestina kelompok Qabalis dipimpin oleh Herodus II, Gabenor Romawi di Jerusalem, dengan dua orang pembantunya, Ahiram Abiyud dan Moav Levi. Herodus II memimpin kaum Qabalis melawan penyebaran ajaran Jesus atau Nabi Isa a.s. 

Kelompok ini berupaya membangun kembali Haikal Sulaiman di Jerusalem sebagai asas gerakan mereka. Majlis Kuasa Rahsia Qabala yang beranggotakan sembilan orang pendeta Qabala pernah bersidang pada tanggal 10 Ogos 43 Masehi dipimpin langsung oleh Herodus II, Abiyud, dan Levi. Sidang pada hari itu memutuskan untuk mengakhiri kegiatan Jesus serta para muridnya. 

Adalah Herodus II yang memerintahkan untuk menyembelih Nabi Zakaria a.s. dengan menggunakan gergaji pemotong kayu. Ia kemudiannya memerintahkan juga membunuh Nabi Yahya a.s. dan memerintahkan supaya mempersembahkan kepala Nabi Yahya a.s. yang telah dipenggal itu di atas sebuah papan ke hadapannya.

Dengan kekuasaannya yang luar biasa ia berhasil memerintahkan Majlis Tinggi Pendeta Sanhedrin, badan tertinggi pada hirarki kependetaan Yahudi, agar mengeluarkan arahan hukuman mati berdasarkan hukum Romawi di atas kayu salib terhadap Jesus dengan tuduhan menghasut. 

Herodus II juga memerintahkan membunuh Petrus, murid Jesus melalui proksinya bernama Nero. 

Dalam waktu singkat paling tidak telah berdiri 40 gereja yang dipengaruhi oleh dan mengikuti ajaran Injil versi Qabala di seluruh tanah Palestina. Dalam tempo yang tidak terlalu lama ajaran Injil versi Qabala ini berkembang ke seluruh wilayah kekaisaran Romawi dan membangun akarnya di serata Eropah.

Perang Salib “The Knight Templars” (‘Ksatria Haikal’)” yang terkenal di dunia Barat, yang menjadi pelopor dan inti dari tentara Salib, dibangun oleh anggota-anggota Majlis Kuasa Rahsia Qabala di Eropah yang umumnya terdiri dari orang-orang Yahudi. Tujuan mereka ialah untuk membangun kembali Haikal Sulaiman dan menghidupkan kembali kepercayaan Qabala di Palestina. 

Untuk tujuan itu mereka memprovokasi Paus Urbanus untuk “membebaskan Tanah Suci Jerusalem” dari tangan ‘kaum kafir muslim penyembah berhala’. Beribu-ribu kaum Nasrani yang tertipu berangkat ke Jerusalem untuk menjalankan “perang suci” itu, yang lebih dikenal dalam sejarah dengan nama Perang Salib. Kerana kaum muslimin mempercayai Tuhan Yang Maha Esa, dan memuliakan juga Nabi Isa a.s., maka mereka menganggap kaum muslimin sebagai penghalang utama ajaran syirik mereka yang menyembah Lucifer. 

Para prajurit Salib yang didukung oleh sejumlah raja-raja Eropah berhasil merebut Jerusalem dari tangan kaum muslimin pada tahun 1099. Tatkala Jerusalem jatuh terjadilah penghentaman dan perkosaan, bukan saja terhadap kaum muslimin, tetapi juga terhadap umat Kristian Timur. Menurut catatan Encyclopaedia Britanica selama penghentaman itu, masjid Umar digenangi oleh darah kaum muslimin setinggi tumit kaki.

Pemimpin pertama ‘Knight Templars’ bemama Codei Froi de Bouillar, yang menjadi raja Kristian Qabalis yang pertama di Jerusalem pada tahun 1099. Dua tokoh kemudian ‘ksatria haikal’ Qabalis menjadi kekuatan yang paling ditakuti dan disegani di Eropah dengan harta kekayaan yang mereka rompak serta rampas dari Palestina.

Selama abad ke-12 dan ke-13, ‘ksatria haikal’ menyebarkan kepercayaan Qabala mereka ke seluruh Eropah melalui jalan infiltrasi politik, sosial dan kelompok-kelompok gereja. Barulah pada awal abad ke-13 bangsa-bangsa Eropah menyedari kejahatan para ‘ksatria haikal’ Yahudi tersebut, dan akhirnya memutuskan untuk menyapu bersih mereka.

Pada 1307 Kaisar Perancis Phillipe IV dengan sokongan Paus Clementus V, menangkap dan memenjarakan Jacques de Molay, pemimpin tertinggi ‘ksatria haikal’ dan sebahagian besar anggotanya. 

Paus Clementus V mengeluarkan sebuah dekrit yang menyatakan ‘ksatria haikal’ sebagai kelompok Anti-Kristus. Atas dasar dekrit tersebut Molay dan para pengikutnya dijatuhi hukuman dibakar di kayu sula pada 1307.

Beberapa tokoh ‘ksatria haikal’ yang berhasil lolos bersumpah untuk menghancurkan gereja, para raja, dan rahib. Beberapa orang di antara mereka berhasil menyelamatkan diri ke Skotlandia dan disana mendirikan ‘the Scottish Rites” (Freemasons sekte Skot), dan beberapa lagi ke kerajaan-kerajaan Jerman, dan bergabung ke dalam cawangan organisasi ‘Illuminati’ Bavaria yang dipimpin oleh Adam Weishaupt, suatu cabang Qabala di Eropah. Setelah ‘Illuminati’ dinyatakan terlarang di Bavaria, mereka menyusup dan berhasil menguasai organisasi rahsia kaum Protestan ‘Freemasonry’ yang dipimpin Friederich yang Agung, Raja Prussia 1.

Dan lewat agenda – agenda mereka, Agama Iblis ini kemudian menyebar ke seluruh dunia termasuk ke Indonesia, Malaysia dan Nusantara. 

Singkatnya Qabala adalah agama yang merosak dunia serta segenap peri kehidupannya. Agama ini telah menyusup dan mengambil alih nilai-nilai moral dan keyakinan agama dunia. Selain menerapkan agama Yahudi, rupanya para elite Mason Bebas ini telah membuat badan khusus di PBB, dengan nama Lucis Trust. Badan ini tak lain adalah wujud nyata dari agama Qabala dengan maksud menampung seluruh agama / keyakinan dibawah ajaran Qabala dan tunduk kepada Lucifer sang Iblis laknatullah. 

Maka dapatlah kita tegaskan bahwa agama Iblis ini berencana mendominasi dunia secara total. Sebagaimana kata sambutan Queen Elizabeth II (pada 7 Julai 2010) bahawa PBB telah bekerja sesuai visi-misi “masyarakat global”.

Maka akhirnya dapatlah kita tegaskan bahawa di dunia ini hanya ada 2 jenis agama terbesar iaitu Qabala dan Bukan Qabala. Di antara dua pilihan ini, maka anda akan memilih agama yang mana?

Ajaran sesat inilah yang disebut ZIONISM dan pengikut-pengikutnya disebut ZIONIST. Zionism kini telah menyusup masuk dalam semua cabang kehidupan kita… agama, kerajaan, politik, pendidikan, ketenteraan, media dan juga kewangan. Memang sukar untuk kita menuding jari dan mengatakan Zionist ada di sana, di sini atau di situ. Zionist berada di mana-mana sahaja.

Allahu’alam… semoga bermanfaat diketahui dan diselidiki lebih mendalam lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s