SIAPA KATA TIADA MAKHLUK HIDUP DI LANGIT?

Pada saat ini Planet Alien (iaitu Planet Asing selain Bumi / Bintang-bintang besar di Alam Semesta (الكواكب)) telah diketahui oleh orang-orang sejak dahulu hingga waktu ini. Namun Makhluk Alien (Makhluk Asing yang ada di planet lain) masih misteri / simpang siur tentang keberadaannya,  Wallahu A’lam.

Hal itu kerana belum ada Makhluk Asing yang kantoi singgah di Bumi secara Nyata. Apa yang ada hanya khabar dari sebahagian orang-orang Barat, itupun mereka saling mengingkari dan mempertanyakan kebenarannya. 

.

            Kita hanya mencukupkan diri tentang Makhluk (atau Dabbah) di Langit dan di Bumi kita, baik yang  ianya bersumber dari Al-Qur’an mahu pun As-Sunnah Hadis yang Shahih. 

.

           Dari pemahaman dalil yang ada, keberadaan Dabbah ini adalah Makhluk Melata / jenis haiwan, bukan Makhluk Yang berakal, hal itu berbeza seperti Malaikat, Jin atau Manusia. Benarkah begini?

.

1. Dabbah yang di Sebarkan di Samawat “langit yang berlapis-lapis” dan Dabbah yang di sebarkan di Bumi

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

.

وَلِلّهِ يَسْجُدُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ مِن دَآبَّةٍ وَالْمَلآئِكَةُ وَهُمْ لاَ يَسْتَكْبِرُونَ) (سورة: النحل: 49)

Ertinya:

“Dan kepada Allah sahajalah bersujud segala makhluk melata yang berada di langit yang belapis-lapis dan semua makhluk yang melata di bumi dan juga Para malaikat, sedang mereka (iaitu malaikat) tidak menyombongkan diri” (QS An-Nahl 16 : 49).

.

Disebutkan oleh Syeikh Abdur Rahman bin Nashir As-Sa’dirahimahullah dalam Tafsir “Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan” (1/442) :

.

{وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ مِنْ دَابَّةٍ} من الحيوانات الناطقة والصامتة، {وَالْمَلائِكَةُ} الكرام خصهم بعد العموم لفضلهم وشرفهم وكثرة عبادتهم ولهذا قال: {وَهُمْ لا يَسْتَكْبِرُونَ} أي: عن عبادته على كثرتهم وعظمة أخلاقهم وقوتهم.

.

“(Dan kepada Allah sajalah bersujud segala makhluk melata yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi) dari Haiwan-haiwan yang dapat berbicara dan haiwan-haiwan yang tidak dapat berbicara, (Dan Malaikat) yang Mulia, (Allah) mengkhususkan mereka setelah menyebutkan yang umum, hal itu kerana kelebihan mereka, kemuliaan mereka, banyaknya ibadah yang mereka lakukan. Maka dari situlah Allah berfirman : (dan Mereka, yakni: “Para Malaikat” tidak menyombongkan diri). (“Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan” (1/442) 

.  


Dalam ayat lain, Tentang keberadaan Dabbah di Langit yang berlapis-lapis (Samawat) dan Juga Pada Bumi. 

وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَثَّ فِيهِمَا مِن دَابَّةٍ وَهُوَ عَلَى جَمْعِهِمْ إِذَا يَشَاء قَدِيرٌ)

 (الشورى:29)

Di antara (ayat-ayat) tanda-tanda-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan makhluk-makhluk yang melata Yang Dia sebarkan pada keduanya. Dan Dia Maha Kuasa mengumpulkan semuanya apabila dikehendaki-Nya. (QS Asy-Syuura 42 : 29)

Syeikh Abdur Rahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah dalam Tafsir “Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan”  (1/759) :

.

أي: ومن أدلة قدرته العظيمة، وأنه سيحيي الموتى بعد موتهم، و{خَلْقُ} هذه {السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ} على عظمهما وسعتهما، الدال على قدرته وسعة سلطانه، وما فيهما من الإتقان والإحكام دال على حكمته وما فيهما من المنافع والمصالح دال على رحمته، وذلك يدل على أنه المستحق لأنواع العبادة كلها، وأن إلهية ما سواه باطلة.

{وَمَا بَثَّ فِيهِمَا} أي: نشر في السماوات والأرض من أصناف الدواب التي جعلها الله مصالح ومنافع لعباده. {وَهُوَ عَلَى جَمْعِهِمْ} أي: جمع الخلق بعد موتهم لموقف القيامة {إِذَا يَشَاءُ قَدِيرٌ} فقدرته ومشيئته صالحان لذلك، ويتوقف وقوعه على وجود الخبر الصادق، وقد علم أنه قد تواترت أخبار المرسلين وكتبهم بوقوعه.

            Ertinya:

Di antara dalil Qudrah Allah yang besar adalah bahawasanya Allah mampu menghidupkan orang yang telah mati, dan (Penciptaan  langit yang berlapis-lapis dan Bumi) ini yang begitu besar (bentuk) nya dan begitu luas (ukuran) nya. Hal itu menunjukkan adanya Qudrah dan Keluasan ilmu-Nya, dan apa sahaja di dalamnya (yakni Qudrah dan keluasan ilmu) dari berbagai peraturan dan hukum-hukum yang menunjukkan atas hikmahnya dan apa saja di dalamnya dari manfa’at dan maslahat, hal itu menunjukkan atas rahmat-Nya, hal itu juga hal-hal yang berkaitan di dalamnya dari berbagai ibadah semuanya, dan Sesungguhnya Tuhan-Tuhan (yang disembah) selain Allah adalah Bathil. (dan makhluk-makhluk yang melata (Dabbah) yang Dia sebarkan pada keduanya.) yakni: yang disebarkan di lapisan-lapisan langit dan Bumi dari berbagai jenis Dabbah yang Allah jadikan sebagai maslahat dan manfa’at untuk hamba-hambaNya, Dan Dia mampu mengumpulkan mereka (Dabbah-Dabbah)  semuanya : yakni [di bangkitkan, lalu] dikumpulkan setelah kematian mereka di saat hari Qiyamat (hal itu jika Allah menghendaki). Maka Qudrah (Kemampuan) dan Masyi’ah (Kehendak) sangat berkaitan erat atas hal tersebut…” (“Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan” (Tafsir “Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan”)         

 ………………………..

2. Ada Sejenis Dabbah Asing Dari Dalam Bumi, dan Akan Keluar Ke Permukaan Bumi (Sebelum Datang Hari Kiamat), Binatang ini Akan Berbicara Pada Manusia.

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

وَإِذَا وَقَعَ الْقَوْلُ عَلَيْهِمْ أَخْرَجْنَا لَهُمْ دَابَّةً مِنَ الْأَرْضِ تُكَلِّمُهُمْ أَنَّ النَّاسَ كَانُوا بِآيَاتِنَا لَا يُوقِنُون

Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahawa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami (QS: An-Naml 27 : 82)

Dalam Tafsir Ibnu Jarir Ath-Thabari Rahimahullah menukil dari Abdullah bin Umar dan Athiyah, beliau berdua berkata:(Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka) yakni: ketika saat itu (di Bumi) tidak ada amar ma’ruf dan Nahi Munkar. (Jami’ul Bayan Fi Ta’wilil Qur’an: 19/496).

Imaam Ibnu Katsiir رحمه الله mengatakan dalam tafsir ayat diatas bahwa Ad Dabbah ini akan keluar di akhir zaman ketika manusia sudah semakin rosakKetika manusia sudah meninggalkan apa yang Allah سبحانه وتعالى  perintahkan kepada mereka. Dan ketika manusia sudah mengubah (menukar) AdDin Islam yang benar menjadi AdDin yang bathil

Kata beliau Imam Ibnu Katsiir رحمه اللهdalam tafsirnya selanjutnya mengatakan, bahwa “Allah سبحانه وتعالىmengeluarkan Ad Daabbah dari bumi, lalu binatang itu berbicara kepada mereka”.

.

3. Allah memperlakukan Ajaran Tauhid pada Seluruh Makhluk Yang Ada Di Lapisan Langit (iaitu Malaikat) dan Makhluk Bumi [Makhluk Bumi], Karena ketiga Makhluk ini berakal, berbeza dengan Dabbah.

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

إِنْ كُلُّ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ إِلَّا آتِي الرَّحْمَنِ عَبْدًا (93)

Ertinya:

Tidak ada sesiapapun di langit dan di bumi melainkan dia akan datang kepada (Allah) Ar-Rahman, sebagai hamba. (QS. Maryam: 93)

.

Dalam Tafsir Ibnu Jarir Ath-ThabariRahimahullah menafsirkan ayat: Tidak ada sesiapapun di langit dan di bumi melainkan dia akan datang kepada (Allah) Ar-Rahman, sebagai hamba.Iaitu seluruh para MALAIKAT yang menjadi penghuni langit, dan seluruh MANUSIA dan JIN Sebagai penduduk Bumi, melainkan mereka semua datang menemui Rabbnya dalam keadaan seorang hamba, yang hina, tunduk, patuh”. (Jami’ul Bayan Fi Ta’wilil Qur’an: 19/496).

—————–

Allah senantiasa memperlihatkan Tanda-tanda KekuasaanNya di segala penjuru Bumi, agar manusia tahu tentang kebenaran Al-Qur’an.

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

.

سَنُرِيهِمْ آيَاتِنَا فِي الْآفَاقِ وَفِي أَنْفُسِهِمْ حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ أَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ (53)

.

Ertinya:

Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda ayat (kekuasaan) kami di segala Ufuq dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al-Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa Sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?. (Surat Al-Fushshilat ayat 53)


Imam Al-Baghawi dan Imam Al-Qurtubi menukil dari perkataan Ulama’ tabi’in Atha’ dan ibnu Zaid dalam menafsirkan ayat: Kami akan memperlihatkan Tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala Ufuq, yakni : penjuru langit dan Bumi, baik dari Matahari, Bulan, Bintang-bintang, Tanaman-tanaman, Pepohonan, Dan pada diri mereka sendiri” yakni: sempurnanya ciptaan (pada diri mereka sendiri), dan terangnya Hikmah, sehingga menjadi jelas bagi mereka bahawasanya Al-Qur’an itu benar.” (Tafsir Qurtubi (15/374-375), Tafsir Ma’alimut Tanzil lil Baghawi: 7/179) 

——————


Yang telah terbukti dari Dalil Al-Qur’an Maupun As-Sunnah yang Shahih Tentang Adanya Binatang Dabbah.

.

@Burung-burung yang beterbangan di bawah Arasy, di atas langit ketujuh.

@Haiwan belalang atau yang sejenisnya (rama-rama, kupu-kupu, dll) yang ada di Pohon    Sidratul Muntaha.

@Buroq untuk tunggangan Rasulullah saat Isra’ Mikraj.

@Adanya Haiwan-haiwan yang di Syurga.

@Adanya Haiwan-haiwan yang di Neraka.

@Haiwan atau Dabbah / haiwan ternak di Alam Jin,

@Ular-ular di Alam Barzah untuk menyiksa Ahli Kubur.

@Dabbah yang akan berbicara pada Manusia ketika mendekati Hari Kiamat.

@Jashashah, sejenis haiwan atau Dabbah (Jassasah) yang menjaga Dajjal di sebuah pulau.

Tentunya haiwan-haiwan di atas benar-benar asing, kerana pada umumnya manusia belum pernah boleh melihatnya sewaktu tinggal di Bumi.

.

Demikianlah sedikit sebanyak tentang makhluk atau Dabbah yang terdapat di dalam riwayat-riwayat Shahih.

.

Rujukan:

 
– Taifsir Al-Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan” Karya: Syeikh Abdur Rahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah. 

– Tafsir Jami’ul Bayan Fi Ta’wilil Qur’anKarya: Ibnu Jarir Ath-ThabariRahimahullah.

– Tafsir Al-Qur’anul Adzim Karya Imam Ibnu Katsir Rahimahullah,

– Ma’alimut Tanzil Karya imam Al-Baghawi

Allahu’alam…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s