SELAGI MANA IANYA URUSAN DUNIA… IANYA BUKANLAH MASALAH.

Memang sepatutnya kita berfikiran beginikah? 

Ramai yang berkata… tak payah la bersedih dengan urusan dunia. Tapi hakikatnya kita tetap juga bersedih kerana hal-hal dunia. Mengapa?

Tersebut cerita tentang seorang lelaki yg sedang dirundung kesedihan yang amat datang menemui Sayidina Ali bin Abi Tholib. Lelaki ini pun berkata, “Wahai Amirul Mukminin, aku datang kepadamu karena aku sudah tak mampu lagi menahan beban kesedihanku ini.”

Sayidina Ali menjawab, “Aku akan bertanya dua pertanyaan dan jawablah!”

Lelaki itu berkata, “Ya, tanyakanlah!”

“Apakah engkau datang ke dunia bersama dengan masalah-masalah ini?” kata Sayidina Ali.

“Tentu tidak” jawabnya.

“Lalu apakah kau akan meninggalkan dunia dengan membawa masalah-masalah ini?” tanya Sayidina Ali lagi.

“Tidak juga” jawabnya.

Lalu Sayidina Ali berkata,

“Lalu mengapa kau harus bersedih atas apa yang tidak kau bawa saat datang dan tak pula ia mengikutimu saat kau pergi?”

“Seharusnya hal ini tidak membuatmu bersedih seperti ini. Bersabarlah atas urusan dunia…

Jadikanlah pandanganmu ke langit lebih panjang dari pandanganmu ke bumi dan kau pun lambat laun akan mendapat juga apa yang kau inginkan….

TERSENYUMLAH…

KERANA REZEKI MU TELAH PUN  DIBAHAGI DAN DISUSUN OLEH ALLAH… 

URUSAN HIDUP MU  TELAH PUN DIATUR OLEH ALLAH.

Urusan dunia tidak layak untuk membuatmu bersedih semacam ini kerana semuanya ada di tangan Yg Maha Hidup dan Maha Mengatur….”

Kemudian Sayidina Ali meneruskan ungkapannya,

“Seorang mukmin hidup dalam dua hal, iaitu kesulitan dan kemudahan. Keduanya adalah nikmat jika ia disedari.

Di balik kemudahan ada rasa syukur.

Sementara Allah berfirman,

وَسَيَجْزِي اللّهُ الشَّاكِرِينَ -١٤٤-

“Allah akan Memberi balasan kepada orang yang bersyukur.”

(QS.Ali Imran: 144)

Dan di sebalik kesulitan ada pula kesabaran. Allah berfirman,

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُم بِغَيْرِ حِسَابٍ -١٠-

“Hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas.”

(QS.Az-Zumar: 10)

Bagi seorang mukmin, kesulitan dan kemudahan adalah ladang untuk menabung pahala dan hadiah dari Allah SWT. Lalu kenapa masih bersedih?

Jangan selalu mengeluh “Ohh masalahku begitu besar. Tapi katakan pada masalah itu, 

sungguh aku punya Allah yang Maha Besar”.

Semoga bermanfaat difikirkan menjadi pedoman untuk kita di dalam mengharungi cabaran hidup di dunia ini.

Hanya kepada Allah sahaja kita menyerahkan urusan hidup ini setelah berusaha setakat yang mampu…

Dan hanya kepada Allah sahaja tempat kita bergantung harap dan memohon pertolongan.

Maka hendaknya kita sentiasa merasa gembira dan ceria 🙂

Allahu’alam.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s